diskusi.tech (beta) Community

loading...
Cover image for Suksesnya Metode Design Sprint Ternyata Bermula dari Cerita Ini

Suksesnya Metode Design Sprint Ternyata Bermula dari Cerita Ini

mimindeeptech profile image Mimin Deep Tech ・2 min read

Kesukesan katanya bermula dari keresahan yang kita rasain.

Perkataan ini dibuktiin sama Jake Knapp yang karena keresahannya, ia justru berhasil ngebangun metode terkenal bernama Design Sprint. Sebuah metode penciptaan produk cuma dalam 5 hari.

Ceritanya bermula ketika Jake ngeliat ayahnya yang semakin menua seiring ia bertambah dewasa. Hal ini kemudian munculin ketakutan di dalam dirinya bahwa ia gak akan punya banyak waktu lagi buat bersama.

Pandangan Jake berubah. Ia jadi ngeliat waktu sebagai sesuatu yang mahal.

Jake pun kemudian tumbuh menjadi sosok yang selalu berusaha buat ngeoptimalin waktu dan nentuin prioritas dengan baik.

Apa yang dilakuinnya; mulai dari ngambil keputusan buat nikah, punya anak, sampe ngurusin kerjaan; waktu selalu jadi hal yang dipertimbangin.

"Aku hanya punya satu tabungan waktu dalam hidupku yang akan kugunakan dengan baik," katanya.

Pun waktu kerja di Google di taun 2007.

Kemampuan Jake inilah yang ngarahin ia buat nyiptain Sprint: 5 hari yang difokusin pada masalah, ide, dan pengujian produk yang akhirnya terkenal dengan sebutan Design Sprint ini.

3 produk terkenal dunia pun berhasil dibangun dengan metode ini: Gmail, Google Hangouts, dan Microsoft Encarta.

Metodenya Jake juga udah banyak dipake buat ngebangun produk di perusahaan mobile, e-commerce, kesehatan, dan keuangan.

Pengalamannya ini kemudian ditulisnya menjadi sebuah buku yang berjudul Sprint: How to Solve Big Problems and Test New Ideas in Just Five Days.

Melalui bukunya, kita belajar bahwa hal-hal hebat ternyata bisa dilakuin dalam waktu produktif yang sesingkat mungkin.

Berikut ini beberapa hal yang bisa kita pelajari dari bukunya:

1. Diam adalah Emas
Dalam meeting, biasanya suara yang paling dominan adalah yang paling didenger dan yang menangin solusi.

Dalam ngebangun produk dengan Sprint, hal ini gak berlaku.

Jake nawarin cara buat nyari solusi dengan "mode diam": peserta nyatet solusinya pada kartu/kertas/postnote yang nantinya dishare.

Cara ini pun jadi jalan terbaik, karena semua suara jadi didengar. Siapa aja bisa nyuarain solusinya tanpa mandang orang tersebut dominan atau gak, ekstrovert atau introvert, pemimpin atau karyawan.

2. Jangan Cuma Berasumsi
Asumsi bisa ngarahin proses ngebangun produk ke arah yang salah, karena hipotesis perlu divalidasi. Validasi akan ngebantu ngeyakinin tim bahwa yang dilakuin udah sesuai jalurnya.

3. Layaknya Tim Pixar, Storyboard Dibutuhin
Lebih baik tau proses yang lagi dilakuin baru memulainya dibandingin udah mulai tapi baru nyari tau proses apa yang akan dilakuin.

Inget!
Setiap produk punya cerita. Semakin paham jalan cerita pengembangan produknya, semakin kita ngarah pada kesuksesan yang mau dicapai.

Selain itu, adanya storyboard bisa ngemudahin klien berinteraksi dengan produk yang lagi dibangun.

Konten ini dikutip dari beberapa sumber.

"Keresahan bisa jadi pertanda adanya masalah. Bisa juga jadi petunjuk cara buat kita untuk gak menetap di situasi yang sama."

-- Dikutip dari cosmopolitanfm.com dengan perubahan

Kalo Jake punya keresahan soal waktu, Deep Tech soal bidang teknologi informasi, temen-temen punya keresahan terhadap apa nih? Mau sharing?

Mungkin hal tersebut bisa jadi jalan buat kita menuju keberhasilan :)

Jangan lupa share temen lainnya buat baca cerita Jake ini, ya.

Discussion

pic
Editor guide