diskusi.tech (beta) Community

loading...
Cover image for Ngebut Eksekusi Ide Cuma 5 Hari? Pake Cara Ini.
DeepTechID

Ngebut Eksekusi Ide Cuma 5 Hari? Pake Cara Ini.

mimindeeptech profile image Mimin Deep Tech ・2 min read

Kayak namanya, design sprint emang dirancang buat bikin ide dalam waktu cepat.

Design Sprint
Dilakuin buat ngebangun dan nguji prototipe dengan motong siklus diskusi sehingga proses eksekusi ide bisa dilakuin cuma dalam waktu 5 hari. Wuh!

Ada 6 fase yang mesti dilakukin dalam metodologi Design Sprint ini:

1. Fase Understand
Tahap berbagi pengetahuan yang sama antar anggota dalam tim tentang masalah yang mau dipecahin dan solusi yang dibutuhin pengguna. Siklus debat dipotong pada fase ini.

Hal ini bisa terjadi, karena ketika anggota dalam tim udah sepemikiran, udah punya pengetahuan yang sama tentang suatu konsep/ide/permasalahan yang akan diselesain, waktu buat ngedebat hal-hal tersebut jadi lebih sedikit bahkan bisa dihindari.

2. Fase Define
Pada tahap ini, kita definisiin tujuan yang mau dicapai dan masalah yang mau dipecahin. Kita buat ke dalam peta masalah dan user story biar lebih kegambar solusi yang mau kita kasih ke pengguna.

3. Fase Sketch
Setelah kita tau solusi apa yang mau ditawarin, selanjutnya adalah fase yang paling seru, yaitu bikin sketsa ide!

Kita bisa pake metode How Might We (HMW) atau Crazy Eight yang ditulisin atau digambarin dalam kertas.

Metode How Might We
Dengan metode ini kita nemuin ide dengan ngejawab pertanyaan “Bagaimana kita bisa + masalah yang mau dipecahin?”. Tulis dan gali ide sebanyak mungkin.

Metode Crazy 8's
Dengan metode ini tiap orang diminta untuk ngebuat 8 ide selama 8 menit. Kita gak perlu bikin ide yang terlalu detail, yang penting bisa tervisualisasi dengan jelas. Kita bisa bikin 8 sketsa ide dalam kertas A4 yang dibagi jadi 8 bagian.

4. Fase Decide
Setelah ngumpulin banyak ide, setiap peserta ngepresentasiin sketsanya dalam waktu singkat. Kemudian lakuin voting dengan masing-masing peserta diberi hak buat milih beberapa sketsa yang paling disuka dan mau dieksekusi.

5. Fase Prototipe
Setelah nentuin ide mana yang mau dieksekusi, selanjutnya kita buat model ide jadi prototipe. Prototipe digital bisa dibuat dengan ngegunain platform Marvel, sedangkan prototipe non-digital bisa dibuat dengan kardus atau kertas.

6. Fase Validasi
Fase uji coba prototipe di hadapan pengguna buat dapetin feedback.

Pengguna diminta buat make prototipe produk yang kita bikin tanpa perlu kita jelasin terlalu detail, biarin pengguna buat nyoba sendiri dan ngasih komentar buat prototipe kita.

Fase validasi ini gak mesti dilakuin ke banyak orang, asal sesuai sama target pengguna yang kita incer, gak masalah. Kalo pengguna ngasih komentar yang kita pikir kurang baik atau bahkan buruk, kita bisa evaluasi dan pelajari lagi ide kita tersebut. Kalo dapet komentar baik, ini pertanda kalo kita bisa seriusin ide kita buat jadi produk beneran.

Seru kan ngebut bikin produk pake design sprint?

Temen-temen yang udah pernah nyoba metode ini, apa aja manfaat yang kamu rasain? Ceritain ya keseruan selama proses design sprint bareng tim kalian :D

Discussion

pic
Editor guide