diskusi.tech (beta) Community

loading...
Cover image for Miliki 8 Mindset Ini Biar Jadi Efektif Kayak Engineer-Engineer di Silicon Valley
DeepTechID

Miliki 8 Mindset Ini Biar Jadi Efektif Kayak Engineer-Engineer di Silicon Valley

mimindeeptech profile image Mimin Deep Tech ・3 min read

Kenapa harus jadi engineer yang efektif sih, Min?

Jadi engineer efektif, ternyata ngebantu kita buat cepet nyelesain tugas dengan baik. Cepet selesai berarti bisa cepet belajar. Cepet belajar berarti bisa cepet berkembang!

Berdasarkan pengalaman dan wawancara di perusahaan teknologi di Silicon Valley, Edmond Lau (penulis The Effective Engineer) berbagi mindset yang harus dipunya kalo kita mau jadi engineer efektif.

1. Ngeprioritasin aktivitas ber-leverage tinggi
Ini artinya, kita perlu nentuin tugas atau pekerjaan mana yang punya nilai ‘leverage’ tinggi, yaitu ketika waktu pengerjaan tugasnya sedikit, tapi bisa ngehasilin dampak yang besar.

Tujuannya biar kita tau tugas mana yang perlu didahuluin dan tugas mana yang bisa ditunda.

2. Belajar to the max!
Engineer efektif punya ciri selalu haus akan ilmu dan sesuatu yang baru. Karena buatnya, ketika dihadapin dengan tantangan yang sama atau dengan pekerjaan yang udah pernah dilakuin, ini berarti gak ada lagi sesuatu yang baru yang bisa dipelajari kembali.

Apalagi kalo inget bahwa teknologi terus berkembang setiap hari. Apa yang lagi dipelajari sekarang, beberapa bulan lagi bisa ada teknologi baru lagi yang lebih canggih.

Kita juga perlu berinvestasi dalam belajar. Ini berarti kita perlu nguasain suatu teori yang akan ngebantu kita ketika akan nguasain teori lainnya yang lebih sulit.

3. Punya waktu fokus
Waktu adalah kekayaan yang paling mahal. Waktu sifatnya terbatas. Jadi, selain punya prioritas, engineer efektif juga perlu punya waktu fokus, yaitu waktu buat ngerjain tugas tanpa interupsi dari pekerjaan atau kegiatan lainnya.

Inget!
Di waktu ngoding, otak berproses kayak komputer. Jadi, ketika dihadapi sama suatu masalah, otak perlu waktu buat nyerap masalah tersebut baru bisa masuk ke tahap fokus.

Paling gak, sebagai engineer efektif, kita perlu punya waktu fokus sekitar 2 sampai 3 jam sehari.

4. Selalu ngembangin diri
Caranya bisa dengan netapin target. Kalo udah, kita perlu tau metriknya.

Contoh
Target: nguasain programming.
Metriknya:

  • baca 1 buku dalam 1 minggu
  • belajar 2 teori dalam 1 bulan.

Netapin target jadi penting, karena target akan bantu kita dalam nentuin sikap juga keputusan yang akan diambil ke depannya.

5. Sering validasi ide
Kalo punya ide, kita perlu minta feedback (umpan balik, saran, atau masukan) dari tim. Tujuannya buat dapetin pandangan dan pembelajaran baru.

Karena itu, belajar sendirian ada bahayanya!
Soalnya bisa nyebapin kurangnya feedback yang masuk. Feedback kurang, kita jadi gak belajar serta gak tau bagian yang salah dan perlu diperbaiki. Kita bisa gak berkembang jadi lebih baik lagi.

Solusinya?
Kita perlu proaktif dengan cara nanya dan minta pandangan dari temen, komunitas, atau temen senior tentang pekerjaan kita.

6. Belajar nge-estimasi sebuah proyek
Karena bekerja lembur gak baik, kita perlu bisa nge-estimasi lama pengerjaan suatu tugas. Soalnya, tubuh yang lelah bisa nyebabin kualitas program yang kita buat jadi rendah.

Waktu kerja yang efektif bagi engineer sekitar 5 sampai 6 jam sehari.

7. Bisa nyeimbangin antara kualitas dan pragmatisme
Pragmatisme
Sikap dan Pemikiran yang ngutamain hasil serta sifatnya praktis.

Nah, bisa nyeimbangin antara kualitas dan pragmatisme berarti bisa nentuin sikap, tugas, atau produk yang paling sesuai atau dibutuhin dalam suatu keadaan.

Contoh
Ada perusahaan startup yang baru aja beroperasi, tapi segala sistem yang dibuat udah canggih banget. Hal ini bisa ngakibatin sistem tersebut gak kepake.
Buat nyeimbangin kualitas dan pragmatisme dalam hal ini, caranya dengan "ngorbanin" kecanggihan dan fokus pada pendekatan yang paling mudah.

8. Memerhatiin pertumbuhan tim
Selain berinvestasi pada pertumbuhan diri, engineer efektif perlu ngebantu pertumbuhan temen-temen setimnya.

Soalnya hal ini bisa berdampak pada proses pembelajaran yang lebih baik dan sehat! Bayangin deh, diskusi jadi berkembang, ide-ide dan saran-saran baru yang sebelumnya gak kepikiran sama kita bisa muncul dari temen-temen tim.

Jadi, dari 8 mindset yang ada nih, menurut temen-temen mana yang mau diterapin dan apa alasannya?

Discussion

pic
Editor guide